Kamis, 02 Juni 2011

ILMU TASAWWUF TUNTUTLAH DENGAN BENAR

hitam putih yaitu dua ,,,
apabila dipisah jauhlah dia ...
paraknya itu dapat dikira ,,,
bukan begitu umpama kita ...

umpama kita tiada lain ,,,
seperti kapas dengan kain ...
mengenal Diri Fardhu A'in ,,,
Diri dikenal menjadi cermin ...

tiada dua hanya satulah ,,,
ya itulah pandangan kepada Allah ...
Diri dikenal terkenal Allah ,,,
karena Tubuh cermin nyatalah ...

sebenarnya Diri menjadi cermin ,,,
dipandang hawas dzahir dan bathin ...
rupa dan asal tiada lain ,,,
jikalau terpandang semata Tulen ...

orang yang sudah asyik memandang ,,,
laparmupun lenyap susahpun hilang ...
karena asyik aku memandang ,,,
kepada Tuhan Cinta dan Kasih Sayang ...

ramainya memandang tiada kiranya ,,,
memuaskan rindu kasih sayangnya ...
bangun tidur tiada lupanya ,,,
akan ada nikmat padanya ...

bangun tidur rasa berhimpit ,,,
di dalam tirai kelambu sempit ...
tiada merasa susah dan sakit ,,,
umpama pengantin tidur berolet ...

ramainya berolet kelama-lamaan ,,,
rasa pengantin selawas-lawasan ...
bangun tidur minum dan makan ,,,
puaslah hati bersama-samaan ...

itulah tanda orang mendapat ,,,
misra ditubuh merasa lezat ...
makan bertambah hatinya hebat ,,,
seminggu mengakar tulang dan urat ...

bersihkan olehmu akal dan fikir ,,,
supaya yang Ghaib menjadi zahir ...
misra di tubuh Zauk menggetir ,,,
memandang Tuhan terlalu hampir ...

jadikan hati khusuk dan yakin ,,,
memandang hawas zahir dan bathin ...
dendam rindu serta kepingin ,,,
jangan dikenang Ujud yang lain ...

kalau Cinta dan Kasih sudah tertanam ,,,
itulah ulun dan ikam ...
karena memandang Ismul A'yam ,,,
taruh Rahasia hati di dalam ...

taruh Rahasia di dalam hati ,,,
tak boleh lagi disebut-sebuti ...
karena perjalanan sempurna pasti ,,,
itulah pakaian sampai mati ...

janganlah kita berhati takut ,,,
jalan sempurna kita menuntut ...
zahir Tuhan yang Mahfuz ,,,
jikalau Hakikat sudah meliput ...

kalau hakikat sudahlah yakin ,,,
gerak ditubuh tiada lain ...
pandang Dirimu jadikan cermin ,,,
supaya tampak zahir dan bathin ...

yang difanakan yaitu Diri ,,,
hanyalah tunggal Allah sendiri ...
tetapkan Hakikat sudah berdiri ,,,
kemana lagi mau mencari ???

kemana lagi mencari Tuhan ,,,
zahir di Diri zahir di Badan ...
jangan dicari kiri dan kanan ,,,
yang sudah ada di dalam Badan ...

di dalam badan sudah mendapat ,,,
sudah merasa sudah melihat ...
cukup keterangan tak mau sesat ,,,
kenapa jua melepas cepat ???

kenapa jua maka melepas ,,,
rupanya memandang belumlah hawas ...
kurang akal memberi maras ,,,
sebab mengikut habar huwas-huwas ...

ayuhai saudara-saudari sekalian ,,,
Ilmu Tasawwuf tuntut benar-benaran ...
karena ia jalan Ke-Esa-an ,,,
sempurna Diri syah Pengenalan ...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar